SEKILAS INFO
22-09-2021
  • 1 bulan yang lalu / Berdasarkan petunjuk Bupati Barito Utara untuk Menindak lanjuti surat edaran sebelumnya maka melihat kondisi wabah covid -19 yang semakin meningkat kami informasikan bahwa kita tetap menunda belajar tatap muka hingga keadaan membaik yg disusul dengan surat edaran dari Dinas Pendidikan Kabupaten Barito utara
  • 2 bulan yang lalu / libur  sekolah 28 Juni s/d 10 Juli 2021, Masuk sekolah 12 Juli 2021
  • 3 bulan yang lalu / PELAKSANAAN ULANGAN SEMESTER KELAS 1 SAMPAI 5 DILAKSANAKAN DARI TANGGAL 14 S/D 19 JUNI 2021
27
Jul 2021
0
Mengenal Literasi Digital

Kehadiran berbagai gawai (gadget) yang bisa terhubung dengan jaringan internet mengalihkan perhatian orang dari buku ke gawai yang mereka miliki.

Di sisi lain, perkembangan media digital memberikan peluang, seperti meningkatnya peluang bisnis e-commerce, lahirnya lapangan kerja baru berbasis media digital, dan pengembangan kemampuan literasi tanpa menegasikan teks berbasis cetak.

Perkembangan pesat dunia digital yang dapat dimanfaatkan adalah munculnya ekonomi kreatif dan usaha-usaha baru untuk menciptakan lapangan pekerjaan.

Indonesia merupakan salah satu pengguna internet terbesar di dunia dan pemerintah melihat ini sebagai peluang untuk menciptakan 1.000 technopreneurs dengan nilai bisnis sebesar 10 miliar Dolar AS dengan nilai e-commerce mencapai 130 miliar Dolar AS pada tahun 2020.

Pemanfaatan e-commerce memberikan kesempatan kepada perusahaan untuk meningkatkan pemasaran barang dan jasa secara global, mengurangi waktu dan biaya promosi dari barang dan jasa yang dipasarkan karena tersedianya informasi secara menyeluruh di internet sepanjang waktu.

Selain itu, jenis lapangan pekerjaan yang memanfaatkan dunia digital semakin bertambah, seperti ojek atau taksi daring, media sosial analisis, dan pemasaran media sosial.

Pengertian Literasi Digital

Peralatan dan jaringan internet yang ada bisa dijadikan media yang dapat membantu mereka untuk mengembangkan kemampuan literasi mereka tanpa menegasikan teks berbasis cetak.

Justru digitalisasi bisa dijadikan media perantara untuk menuju praktik literasi yang dapat menghasilkan teks berbasis cetak.

Sebagai contoh, kegiatan menulis di blog pribadi bisa diarahkan untuk mengumpulkan tulisan untuk kemudian bisa dicetak menjadi buku yang berisi kumpulan tulisan dengan tema tertentu yang diambil dari blog pribadi.

Kalangan muda yang gemar menulis di jejaring sosial bisa diarahkan untuk berlatih menulis dan mengemukakan gagasan tentang sesuatu yang dekat dengan mereka.

Menurut Paul Gilster dalam bukunya yang berjudul Digital Literacy (1997), literasi digital diartikan sebagai kemampuan untuk memahamidan menggunakan informasi dalam berbagai bentuk dari berbagaisumber yang sangat luas yang diakses melalui piranti komputer.

Bawden (2001) menawarkan pemahaman baru mengenai literasi digital yang berakar pada literasi komputer dan literasi informasi.

Pengertian Literasi Digital
Pengertian Literasi Digital.

Delapan Elemen Literasi Digital

Literasi komputer berkembang pada dekade 1980-an, ketika komputer mikro semakin luas dipergunakan, tidak saja di lingkungan bisnis, tetapi juga di masyarakat.

Namun, literasi informasi baru menyebar luas pada dekade 1990-an manakala informasi semakin mudah disusun, diakses, disebarluaskan melalui teknologi informasi berjejaring.

Dengan demikian, mengacu pada pendapat Bawden, literasi digital lebih banyak dikaitkan dengan keterampilan teknis mengakses, merangkai, memahami, dan menyebarluaskan informasi.

Sementara itu, Douglas A.J. Belshaw dalam tesisnya What is ‘Digital Literacy‘? (2011) mengatakan bahwa ada delapan elemen esensial untuk mengembangkan literasi digital, yaitu sebagai berikut:

1. Kultural, yaitu pemahaman ragam konteks pengguna dunia digital

2. Kognitif, yaitu daya pikir dalam menilai konten

3. Konstruktif, yaitu reka cipta sesuatu yang ahli dan aktual

4. Komunikatif, yaitu memahami kinerja jejaring dan komunikasi di

dunia digital

5. Kepercayaan diri yang bertanggung jawab

6. Kreatif, melakukan hal baru dengan cara baru

7. Kritis dalam menyikapi konten; dan

8. Bertanggung jawab secara sosial.

Demikian, sedikit gambaran mengenai Literasi Digital, semoga bermanfaat.

Disarikan dari: https://gln.kemdikbud.go.id

Data Sekolah

SDN 2 JINGAH MUARA TEWEH

NPSN : 30201090

Jalan Pelita RT.01
KEC. Teweh Baru
KAB. Barito Utara
PROV. Kalimantan Tengah
KODE POS 73814

PETA SEKOLAH